The greatest dream for the powerful kid

Kata Ippho Santosa dalam bukunya 7 keajaiban rezeki, mulailah segala sesuatu dengan “right” alias kanan.

Sama halnya bisnis, mulai pake otak  kanan biar gak kelamaan mikir, keburu ketinggalan kereta nanti. Suatu hari, ada ibu yang konsultasi via telephon, beliau menanyakan “ Bunda, memang anak  balita gitu bisa diajarin entrepreneur ya?” saya penasaran caranya bagaimana bun.

Nah lo gimana coba jawabannya. Bener juga sih, anak mana yang tau entrepreneur ntu apa. So, solusinya anak-anak kecil ntu bukan dikasih tau ini loh entrepreneur sambil dijelasin panjang kali lebar soal kiat-kiat menjadi entrepreneur. Kalo gini mah, keburu dicuekin ma anaknya, plus diketawain doank.

Pake caranya otak kanan donk bu, gak pake lama. Logikanya gini, misal ni kita liat pak dokter coba dah tanya dari kecil beliau kalau ditanya ma orang-orang tentang cita-citanya jawabannya apa? Pasti ntu dokter bilang dengan semangat membara, jadi dokter pah mah. Dan ditambah lagi motivasi dari supporter setianya yang pasti mamah papahnya. Nah coba sekarang ibu liat lagi cita-cita itu setelah dua puluh tahun kemudian ternyata terwujud. Hebat nggak tuh, nah ntu yang dinamakan the power of dream. So, reach your greatest dream.

Kalo diterapin ke anak nih bu, dari kecil kita cekokin aja suplemen entrepreneur untuk melatih jiwa entrepreneurshipnya. Secara bahasa makna entrepreneur ntu adventurism atau bahasa kitanya petualang. Gimana nggak petualang coba, seorang entrepreneur pastinya sudah biasa taking risk, gede atau kecil. Dasyatnya lagi jiwa entrepreneur ntu nda bisa tidur tenang deh kalau gak da kerjaan, ada aja yang dikerjain dari mulai ketok-ketok kayu sampai nyuci mobil. Eit ojo ngguyu dulu bu, tuh kayu kalau semakin diketok semakin mahal harganya. Kenape coba?? Ntu kayu yang diketok kayu jati, ketok nya jangan asal donk pan ada ilmunya. Makin kayu diketok makin tampak dah ukiran indah khas kota Jepara, gila nggak. Coba kalau ditengah jalan si tukang kayu ntu patah semangat nggak bakalan ntu ada sebutan kota ukir buat Jepara. Yuk, sama2 standing applause buat Jepara. (pok..pok..pok..)…

Nah ini dah jelas ya, kalau yang nyuci mobil, eit jangan nyinyir juga. Mobil yang dicuci tuh mobilnya para jutawan men, kenape coba mau nyuci mobil disitu coz pasti kualitas hasil cucinya BTNSDP kepanjangan dari “Bersih Tanpa Noda SeDikitPun” hehe.

Kita bayangin deh, coba kalau misalnya nih ada anak dari orok sampe usia 5 tahun aja deh nggak usah lama–lama diasuh ato bergaul ama orang yang suka merokok apa coba yang bakal terjadi dengan pertumbuhan anak. Ingat gak waktu lalu ditelevisi lagi rame-ramenya berita anak-anak usia balita ngerokok, pake gaya preman yang expert ngeroko lagi. Jujur hati ini hancur, Ya Allah mau jadi ape ni bangsa kalau anak-anak balitanye aje dah doyan kaya ntu. .Astagfirullah, istighfar dah bareng-bareng….

Bu, Pak, mane ade sih ortu yang pengen anaknya begajulan kaya ntu. Gak ada lucu-lucunya kalau anak kecil megang gagang rokok, yang ada malah ngeri plus  in deep sorrow.

Masak sih ortu nggak bahagia ngeliat anak bisa jadi seorang entrepreneur, such as pemilik bandara di kota kelahiran anda misalnya aja Tegal nanti kasih nama aja “Bandara International Tegal Bahari Raya”, pan keren. (eh jangan ngguyu toh, baru diajak bermimpi dah ketawa…), pemilik Rumah Sakit yang terkenal ramah plus disayang pasien, pemilk bank yang syar’i plus punya pondok pesantren penghafal Al- Qur’an, de es be dah.

Nah semua ntu mesti ada prosesnya, lah wong kejelekan aja ada prosesnya apalagi kebaika bu pak. Ingat dah,

“KEKAYAAN ITU HARUS DIPERJUANGKAN, DAN DALAM PERJUANGAN PASTI ADA DARAH PENGORBANAN”

kalau kedengarannya extrim, ah nggak juga belum aslinya bisa jadi lebih extrim.hehe… Eits, jangan ngeri dulu bu, wah belum apa-apa dah patah semangat ni. Emang yang suka ke extriman mah cuma orang dikit dan orang dikit ntu yang bakal sukses.

Coba bu, pak ngerasa adem nggak kalau anak anda tiba-tiba nyeloteh. “Pah, aku pengen jadi pemilik perusahaan  biar nggak ada orang minta-minta dijalan, semuanya nanti aku kasih pekerjaan di perusahaanku,” keren nggak tuh pak, ah langsung dah tambah makin sayang aja sama si buah hati. Ditambah lagi si buah hati yang kebetulan sekolah di Khalifah 25 nyeletuk tuh, “Mah ade penge sholat dhuha,kata Bunda sholat dhuha bikin rezeki enteng plus boleh minta rejeki sama Allah biar mamah nggak cemberut mulu kalau akhir bulan…”

Bu, pak, sekali lagi semuanya butuh proses…

Kalau anda berani taking risk, yuk sama-sama berproses dan bergabung dengan TK Khalifah 25 Semarang, berani wujudkan impian jadi kenyataan, semua karena cinta kita pada si buah hati.

Salam Entrepreneur

Facebook
Google+
Twitter

Penerimaan Siswa Baru

TK Khalifah membuka pendaftaran siswa baru untuk tahun ajaran 2019/2020